TOPIK

Urine: bahan bakar masa depan?

Urine: bahan bakar masa depan?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Suka atau tidak suka, urin adalah bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari, dan para peneliti telah mempelajari selama beberapa dekade bagaimana memanfaatkannya untuk menghasilkan listrik.

Pada 2014, para ilmuwan di laboratorium robotika di Bristol berhasil mengisi daya ponsel dari urin. Sekarang, sebuah studi baru-baru ini telah melakukan penelitian lanjutan lebih lanjut tentang penggunaan urin sebagai sumber energi, menurunkan harga aplikasinya dan mempercepat prosesnya. Namun, bagaimana implementasi urin sebagai sumber energi yang berkembang saat ini? Dan bagaimana Anda bisa mendapatkan energi darinya? Di sini kami memberi tahu Anda.

Mendaur ulang satu triliun liter sampah

Urine, bersama dengan limbah organik manusia lainnya, telah digunakan untuk berbagai keperluan sepanjang sejarah. Tidak mengherankan, mengingat manusia menghasilkan rata-rata 800 hingga 2.000 mililiter urine per hari. Jika dikalikan dengan jumlah penduduk dunia, hasilnya 1,4 triliun liter urin per hari yang - sebagian besar waktu - berakhir di saluran pembuangan.

Limbah dalam jumlah besar ini membutuhkan penanganan yang tepat, yang memakan biaya dan energi yang besar. "Pengolahan limbah mewakili sebagian besar kebutuhan energi harian," kata Mirella Di Lorenzo, salah satu penulis penelitian baru-baru ini. "Kami ingin menggunakan limbah sebagai sumber energi daripada menggunakan pengolahan intensif energi," kata Di Lorenzo kepada Deutsche Welle.

Mendapatkan yang terbaik dari sampah

Mengubah urin menjadi listrik melibatkan perolehan energi dari bakteri. Dengan menghilangkan oksigen dari lingkungan, bakteri memecah urin dan menghasilkan elektron, bukan karbon dioksida dan air.

Perangkat elektrokimia yang disebut sel bahan bakar bakteri mengubah muatan dalam cairan kemih menjadi listrik dengan sangat efisien. Meskipun efektif, hingga saat ini sel bakteri ini terlalu mahal, dan menghasilkan tingkat energi yang sangat rendah.

Itulah dua tantangan utama yang harus dihadapi Di Lorenzo dan timnya. Miniatur sel bahan bakar jauh lebih kecil dan memiliki titanium dan kabel kain sebagai pengganti platina. Selain itu, dapat meningkatkan produksi energi berkat protein dari putih telur.

“Jumlah tenaga yang dihasilkan masih sangat rendah,” kata Di Lorenzo. "Tapi kami tidak terlalu jauh dari aplikasi praktis." Tim yakin sampah kita akan segera menjadi sumber energi untuk kehidupan sehari-hari.

Plugin bersih

Di Lorenzo tahu bahwa urin tidak mungkin menghasilkan energi sebanyak matahari atau angin, yang membuat proyek terlihat kritis. Tetapi karena ini adalah produk limbah yang akan selalu ada, dia percaya bahwa keseimbangan antara apa yang masuk dan yang keluar itu menguntungkan. "Ini bukan tentang urin menjadi alternatif energi terbarukan lainnya," jelas peneliti, "melainkan sebagai pelengkap."

Urine dapat digunakan sebagai sumber energi dalam layanan kecil yang disiapkan untuk menyalurkan limbah langsung dari rumah kita ke pusat pengolahan dan menghindari masalah sanitasi. Apakah urin dapat diubah menjadi energi dalam skala besar atau tidak, masih belum pasti. Dan jika orang mau menggunakan limbah mereka sendiri untuk menghasilkan energi, itu juga. Tapi sementara teka-teki itu diselesaikan, para peneliti terus mengerjakan ide mereka. "Banyak yang sangat antusias dengan gagasan itu," kata Di Lorenzo, "tentu saja selama kita tidak meminta mereka untuk mengangkutnya sendiri."


Video: Bahan Bakar dari Eceng Gondok untuk Kendaraan ide Warga Sidoarjo (Mungkin 2022).


Komentar:

  1. Jorrel

    Saya mengkonfirmasi. Semua hal di atas benar. Kami dapat berkomunikasi dengan tema ini.

  2. Bodgan

    Saya percaya bahwa Anda membuat kesalahan. Mari kita bahas. Email saya di PM, kami akan berbicara.

  3. Laochailan

    Ini salahku.

  4. Arledge

    Menurut pendapat saya, Anda mengakui kesalahan. Menulis kepada saya di PM, kami akan menanganinya.

  5. Inis

    haha patstalom)))))

  6. Morton

    It's a pity that I can't speak now - I'm in a hurry to get to work. Saya akan kembali - saya pasti akan mengungkapkan pendapat saya tentang masalah ini.



Menulis pesan